Pemain Layangan Terancam Ditipiring

Pengumuman Lelang Pembangunan Gedung SD Negeri 34 Kec. Pontianak Kota
01/08/2017
Pengumuman Pemenang Updating Pendataan Bangunan Gedung Pemerintah
04/08/2017

Pemain Layangan Terancam Ditipiring

Satpol PP Gelar Razia, Puluhan Layangan Diamankan

 

Sedikitnya hampir 50 layangan beserta tali layangan berbagai jenis berhasil diamankan petugas Satpol PP saat menggelar razia layangan di beberapa wilayah Kota Pontianak.  Tim razia gabungan ini menyisir di sejumlah titik di mana terdapat layangan yang tengah dimainkan. Mulai dari Jalan Danau Sentarum ditemukan tiga titik, di Jalan Tebu,  Tabrani Ahmad, Perumnas II dan lapangan depan Universitas Panca Bhakti. “Total hampir 50 layangan berikut gelondongan tali layangan plastik, gelasan dan bahkan kita amankan tali kawat,”  ujar Kepala Bidang Penegakan Peraturan dan Perundang-undangan Satpol PP,  Nazaruddin saat ditemui di lokasi razia,  Selasa (1/8/2017).

Menurutnya, razia ini digelar sebagai tindak lanjut dari laporan masyarakat di mana permainan layangan sudah sangat meresahkan. Razia tidak hanya ditujukan kepada pemain layangan, warung-warung yang menjual layangan pun turut dirazia dengan menyita layangan yang dijualnya. Bahkan saat tim razia menyusuri jalan, ada remaja tanggung yang tengah mengendarai motor sambil membawa layangan. Tak ayal, petugas langsung menyita sejumlah layangan dari tangannya serta gelondongan tali di dalam jok motor yang dikendarainya. “Rata-rata yang kita temukan anak-anak yang masih di bawah umur. Kalau pemain layangan dewasa akan kita tipiring,”  ungkap Nazaruddin.

Saat didatangi petugas, para pemain layangan berhamburan dan berhasil melarikan diri. Mereka meninggalkan layangan dan tali gelondongan di lokasi tempatnya bermain. Sedangkan menurut pengakuan pemilik warung yang menjual layangan, layangan itu merupakan titipan dari orang. “Makanya kita amankan layangannya dan minta pemiliknya untuk mengambil layangannya di Kantor Satpol PP.  Pada saat mereka mengambil nanti akan kita jelaskan, bahkan mungkin mereka akan kita kenakan tipiring,”  tegasnya.

Sebagaimana diketahui,  permainan layangan dilarang dimainkan di wilayah Kota Pontianak berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2004 tentang ketertiban umum. Hal ini mengingat permainan layangan sangat membahayakan terutama apabila talinya mengenai pengendara sepeda motor. Selain itu, tali kawat juga bisa merusak jaringan listrik yang berakibat padamnya listrik. Sudah banyak korban akibat permainan layangan, bahkan hingga memakan korban nyawa. Untuk itu, pihaknya mengimbau masyarakat khususnya para orang tua untuk menegur anak-anak atau keluarganya yang bermain layangan.  “RT juga kita minta peduli dengan menegur warganya supaya tidak bermain layangan lagi karena resikonya sangat membahayakan bagi orang yang kebetulan tengah melintas di jalan,”  tukasnya.

Terpisah, Wali Kota Pontianak, Sutarmidji menegaskan, tidak ada tempat dan ruang di Wilayah Kota Pontianak untuk bermain layangan sebab tidak ada jaminan layangan yang dimainkan itu tidak menggunakan benang gelasan dan tali kawat. “Bagi siapapun yang masih bermain layangan, maka Pemkot akan melakukan tindakan tegas berupa sanksi tindak pidana ringan (tipiring) dengan mengajukan ke pengadilan,” tegasnya.

Menurut Wali Kota dua periode ini, tidak ada banyak manfaatnya dari permainan layangan ini terkecuali festival atau layangan hias sehingga pihaknya melarang permainan layangan. Bahaya yang ditimbulkan dari permainan layangan, selain benang gelasan dan tali kawat, juga disebabkan alat penggulung benang yang menggunakan mesin. Mesin alat penggulung benang itu menyebabkan nyawa seseorang melayang akibat gesekan benang yang terkena leher. “Itu yang membahayakan pengguna jalan yang terkena benang layangan,” tuturnya.

Sebagai salah satu hobi, pemain layangan masih bisa menyalurkan hobinya melalui Festival Layangan Hias. Pemkot secara rutin menggelar festival tersebut dua kali setahun. “Silakan salurkan hobi dengan mengikuti festival itu. Sepuas-puasnya main layangan di situ. Mau dari pagi sampai malam pun tak masalah,” katanya.

Ia berharap, larangan ini tidak dipolemikkan sebab demi keselamatan orang banyak. Pehobi layangan diminta tidak hanya memikirkan hobinya saja tanpa memikirkan nyawa orang lain. Menurutnya, sah-sah saja menyalurkan hobi bermain layangan namun ikuti aturan dan ketertiban. (jim)

 

 

Comments are closed.

'